ArticleLifeMemoriesPeople

Herawati Diah dalam Kenangan

Telah berpulang ke haribaan Sang Maha Pencipta Allah Subhannawataala, Maha pengasih dan Maha penyayang, seorang hambanya salah satu penulis, pelopor dan perintis wartawan Indonesia, Ibu Herawati Diah dalam usia 99 tahun.

Usia yang bila dihadapkan dengan rata-rata orang Indonesia pada umumnya, termasuk golongan yang cukup langka.

Inalilahi Wainaillaihi Rojiun, semoga almarhumah dapat diterima disisi Yang Maha Kuasa sesuai dengan amal dan ibadahnya, serta diampuni segala dosa-dosanya, Amin YRA.

Terakhir kali  saya bertemu dengan Ibu Herawati terjadi beberapa bulan lalu dalam kesempatan silaturahmi rutin kelompok kecil wartawan senior di salah satu kediaman wartawan senior di Bogor.

Saat itu, walau beliau sudah berada di kursi roda, akan tetapi pancaran wajahnya masih memperlihatkan aura kecerdasan dan semangat seorang ibu yang datang dari kalangan kaum terpelajar.

Di usianya yang sudah mencapai 99 tahun, beliau masih mampu berkomunikasi dengan baik ditengah-tengah kelompok kecil yang merupakan salah satu bagian dari komunitas wartawan senior yang hadir diwaktu itu.

Beliau tampak sehat dan tetap kelihatan bersemangat tinggi dalam berbincang tentang masalah keseharian yang berlangsung kala itu.

Saya menatap wajahnya sambil menerawang membayangkan, bahwa ibu Hera ini pada tahun depan akan genap berusia 100 tahun, sungguh luar biasa.

Pada kenyataannya  Tuhan telah menentukan lain, dan Ibu Hera tidak sempat melangkah hingga mencapai tahun 2017.

Saya mengetahui atau mengenal ibu Herawati di tahun-tahun 1950-an dengan sebutan Tante Hera. Kala itu  Ayah dan Ibu saya menyebut atau memanggil teman-temannya dengan istilah Bung dan Zus.

Diantaranya adalah Bung BM Diah dan Zus Hera untuk Bapak BM Diah dan Ibu Herawati, Bung Adam dan Zus Nelly untuk Bapak Adam Malik dan Ibu Nelly Adam Malik, Bung Mashud dan Zus Moeke untuk Bapak Mashud dan Ibu Moeke Mashud dan lain-lainnya.

Sementara itu kami, anak-anaknya menggunakan panggilan Om dan Tante serta ada juga kalanya beberapa yang menggunakan sebutan Bung dan Tante.

Lama setelah itu saya tidak pernah bertemu lagi dengan beliau dan baru berjumpa kembali beberapa tahun lalu, setelah saya memasuki masa pensiun dan menerima undangan silaturahmi dari Bapak Parni Hadi, mantan Direktur LKBN Antara dan Tante Mashud, isteri dari almarhum Bapak Mashud, eks kepala perwakilan Kantor Berita Antara di London.

Pada kesempatan reuni keluarga besar para mantan wartawan Kantor Berita Antara di Jakarta itulah untuk pertama kali setelah tahun 1950-1960an saya berjumpa kembali dengan Tante Hera, Ibu Herawati Diah.

Wartawati super senior Herawati Diah, nama lengkapnya Siti Latifah Herawati Diah, lahir di Belitung pada tanggal 3 April 1917, dari pasangan Bapak Dokter Raden Latif dan Siti Halimah.

Bersekolah di Jakarta, yang dilanjutkan ke Tokyo Jepang dan kemudian ke Amerika Serikat untuk studi sosiologi di Barnard College yang berafiliasi dengan Universitas Columbia, New York. Herawati Diah menyelesaikan pendidikannya di US dan lulus pada tahun 1941.

Setelah kembali ke Indonesia, Herawati Diah memulai kiprahnya sebagai dengan bekerja sebagai wartawan di perwakilan kantor berita United Press International (UPI).  Setelah itu ibu Herawati  bergabung dan aktif juga sebagai penyiar di radio Hosokyoku.

Almarhumah menikah dengan Burhanudin Muhamad Diah. Pada 1 Oktober 1945, B.M. Diah mendirikan Harian Merdeka, dimana ibu Herawati turut aktif dan  juga terlibat penuh  dalam upaya  mempersiapkan dan mengembangkan harian Merdeka.

Di tahun 1955, mereka kemudian mendirikan Koran berbahasa Inggris pertama di Indonesia yang terkenal dengan nama The Indonesian Observer.

Koran itulah yang diterbitkan dan dibagikan pertama kali dalam Konferensi Asia Afrika yang bersejarah itu di Bandung, Jawa Barat, tahun 1955.    Sayangnya Koran The Indonesian Observer hanya mampu bertahan hingga tahun 2001.

Pada usianya yang sudah senja, Herawati masih sangat aktif bergiat dalam beberapa pertemuan silaturahim baik keluarga maupun komunitas wartawan senior.

Di sisi lain beliau juga tetap berusaha menekuni hobinya bermain bridge yang terkadang bisa hingga dua kali seminggu. Bahkan, ia masih terus berusaha untuk dapat juga untuk tetap bisa mengikuti beberapa turnamen bridge.

Menurut ibu Hera, dengan bermain bridge, maka kemampuan otak akan terus terpelihara, terasah dan bahkan dipercaya dapat membantu dalam upaya mencegah “pikun”.

Selamat Jalan Ibu Hera, Tante Hera, Zus Hera. Selamat jalan Ibu Herawati Diah, Ibu Wartawan Indonesia, mari kita doakan bersama semoga arwah beliau diterima disisi Sang Maha Pencipta sesuai dengan amal ibadahnya serta diampuni segala dosa-dosanya.

Teriring doa bagi keluarga yang ditinggalkan untuk memperoleh kekuatan dalam menghadapi ini semua. Amin YRA.

Jakarta 30 September 2016

Editor : Wisnubrata
Sumber : Kompas.com

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Check Also
Close
Back to top button