ArticleAviationDefense and SecurityFlightFlight Commercial

Pesawat Terbang N-219 di Persimpangan Jalan

Industri Pesawat Terbang yang harus memilih antara N-219 atau CN-235 sebagai produk unggulannya.

          Belakangan ini sudah banyak terdengar tentang gagasan PTDI yang akan memproduksi pesawat terbang N-219.   Pesawat yang pasti akan diarahkan sebagai paket produk unggulan yang akan lebih mudah menembus pasar dengan beberapa kelebihan yang dimilikinya.   N-219 sebenarnya adalah jawaban yang tepat bagi pengembangan transportasi udara di Indonesia sebagai sebuah negara luas berbentuk kepulauan dan banyak kawasan bergunung-gunung.   N-219 adalah “aircraft of choice” bagi pengembangan realistis perhubungan udara di Indonesia yang infrastruktur penerbangannya masih banyak berujud pangkalan-pangkalan udara dengan ukuran landasan pendek dan terletak di lokasi terpencil.    SIngkat kata pesawat terbang N-219 adalah pesawat yang sangat ideal untuk dapat mengembangkan sistem perhubungan udara Nusantara dengan jenjang yang masuk akal.

          Sayangnya, perjalanan N-219, sejak berupa gagasan di tahun 2003 hingga sekarang ini mengundang banyak pertanyaan yang tidak terjawab.   Walaupun dalam beberapa tahun terakhir sudah menunjukkan perkembangan yang menggembirakan, antara lain terbang perdana di bulan Agustus tahun 2017 yang sukses.   Berikutnya  pada menjelang akhir tahun yang sama, dihari Pahlawan 10 Nopember 2017 Presiden Jokowi meresmikan produk N-219 dengan memberi nama “Nurtanio” untuk menghormati sang perintis pembuat pesawat terbang di tanah air.   Demikian pula . konon dalam Air Show di Singapura tahun 2018, PTDI telah mengumumkan tentang banjir pesanan sejumlah 75 pesawat N-219 dari berbagai pihak swasta di tanah air dan beberapa pemerintah daerah.   Hingga hari ini, kabar dari perkembangan berikutnya dari N-219 seolah menguap. Tidak terdengar lagi pemberitaan tentang kemajuan yang diharapkan dari proses produksi pesawat terbang N-219 kebanggaan kita semua.   Terhambatnya proses setifikasi terdengar sayup-sayup sebagai faktor utama dari mandeknya proyek yang sangat prestisius ini.   Tidak begitu jelas apa yang telah terjadi dengan mandeknya proses produksi N-219, karena penjelasan resmi dari pihak yang berkompeten dalam hal ini tidak juga kunjung muncul.

          Disadari bahwa memang tidak mudah untuk menjalankan sebuah proyek besar seperti dalam proses memproduksi pesawat terbang dengan sukses.   Disamping teknologi modern menuntut banyak bidang keahlian yang dinamis sifatnya sesuai dengan laju kemajuan teknologi itu sendiri, proses produksi pesawat terbang memerlukan keterpaduan dalam pengelolaannya.   Proses produksi pesawat terbang tidak dapat dibiarkan berjalan sendiri tanpa memikirkan upaya pemasaran serta dukungan pasca produksi yang tidak sederhana.   Disisi lainnya pabrik pesawat terbang harus memiliki “produk unggulan” terlebih dahulu yang menjadi “Bread and Butter”  atau “main income” , untuk kelangsungan hidupnya agar mekanisme kerja dari Pabrik dapat secara bertahap mengurangi subsidi pemerintah dan atau ketergantungan dari dukungan pihak investor.

          Berbicara tentang “produk unggulan”, sebenarnya PTDI telah memulai dengan langkah “luar biasa” yaitu dikala meluncurkan pesawat terbang CN-235.   Ketika itu satu Skadron CN-235  masuk dalam jajaran Angkatan Udara Republik Indonesia dan sejumlah lainnya melengkapi armada penerbangan sipil komersial di PT MNA, Merpati Nusantara Airlines. MNA adalah Maskapai Penerbangan yang melayani rute penerbangan perintis, mencakup jalur penerbangan menghubungi lokasi di remote area dan terisolasi ditengah kawasan pegunungan.   Langkah penggunaan pesawat terbang produksi dalam negeri yang langsung digunakan oleh Angkatan Udara dan pihak Penerbangan sipil komersialnya tidak ayal telah menjadi sebuah tonggak promosi yang sangat ampuh.   Terbukti , menyusul di tahap produksi awal, berdatanganlah pesanan dari berbagai negara, terutama di kawasan Asia pasifik untuk pesawat terbang CN-235 baik versi militer maupun untuk keperluan sipil.   Setidaknya Korea Selatan dan Malaysia telah menggunakan CN-235 bagi keperluan palayanan penerbangan VIP di negerinya.   CN-235 benar – benar telah tampil sebagai sebuah langkah spektakuler dalam pilihan jenis pesawat terbang yang berpotensi merajai pasar kebutuhan di kawasan sekali gus memposisikannya sebagai produk unggulan PTDI.

          Keberhasilan produk unggulan CN-235 dalam meraup pasar dalam dan luar negeri tidak berlangsung lama.  Sebagai akibat PTDI yang mulai mengembangkan produk lainnya antara lain N-250 telah menyebabkan CN-235 menjadi terbengkalai.   Kapasitas dari sarana yang dimiliki PTDI sebagai sebuah Pabrik Pesawat Terbang, lebih-lebih ketersediaan SDM yang masih terbatas membuat konsentrasi PTDI bagi kelangsungan produk CN-235 menjadi terganggu.   Ditambah beberapa faktor  eksternal antara lain krisis ekonomi 98 maka perjalanan CN-235 menuju sukses tidak hanya terhenti , bahkan pesawat terbang CN-235 seolah diantar menuju ke peristirahatannya yang terakhir.   Skadron CN-235 di Angkatan Udara bubar jalan dan CN-235 di MNA tidak hanya berhenti terbang, bahkan MNA nya sendiri bergulir masuk ke wilayah “insolvency” alias “bangkrut” dan lenyap dari permukaan hingga sekarang.

         Pelajaran yang dapat dipetik dari kesemua itu adalah, proses produksi pesawat terbang buatan dalam negeri seyogyanya benar-benar mempertimbangkan banyak hal dengan cermat.   Pilihan terhadap produk unggulan pada N-219 dan atau CN-235, kiranya sudah tepat.   N-219 yang sekelas dengan Twin Otter dan CN-235 yang dapat dianggap pesaing dari ATR-42, keduanya tepat untuk dipilih sebagai “aircraft of choice”.   Dalam hal ini pertimbangan utama yang harus menjadi perhatian adalah harus dilihat kemampuan PTDI sendiri yang sudah lama stagnant dalam fungsinya sebagai sebuah pabrik pesawat terbang.   Fasilitas produksi pesawat terbang yang sudah lama tidak diperbaharui dan SDM pendukung pabrik pesawat terbang yang kurang berjalan kaderisasinya tidaklah mungkin di “paksa” untuk dapat memproduksi 2 jenis pesawat sekaligus dalam waktu yang bersamaan.   Proses terhambatnya laju perencanaan produksi N-219 adalah sebuah refleksi dari adanya “hambatan serius” di dalam PTDi sendiri yang membuat N-219 tidak kunjung bergulir ke proses menuju jalur “Production Line” yang mengantarnya untuk siap mengudara.   Sebuah tantangan dan pertanyaan yang menunggu   respon positif dan jawaban yang segera.   Tantangan terhadap kredibilitas dan dignity Sang Ibu Pertiwi dan Bapak Angkasa.

 

Jakarta, Hari Sabtu Tanggal 8 Mei 2020

Berita Kumpulan Chappy Hakim Hari Ini

Chappy Hakim, Pusat Studi Air Power Indonesia

Nenek Moyangku Orang Pelaut – Anak Cucuku Insan Dirgantara.

         

             

Related Articles

2 Comments

  1. Saya lebih memilih N-219 daripada CN-235, disamping pangsa pasar yang masih terbuka karena memiliki banyak keunggulan dibandingkan Twin Otter.
    Sedangkan CN-235 harus melawan ATR yang sudah kokoh di pasar Indonesia.
    Dimulai dengan merambah penerbangan perintis di Papua, Kalimantan dan Sumatera serta antar pulau kecil. Saya yakin N-219 akan laris digunakan di bumi Nusantara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close