ArticleAviationEducation

Nenek Moyangku Orang Pelaut, Anak Cucuku Insan Dirgantara

Lagu untuk mengembangkan Airmindedness

 

Sejak saya masih duduk di Sekolah Rakyat yang sekarang sudah berubah nama menjadi Sekolah Dasar anak-anak mengenal dengan baik lagu Nenek Moyangku Orang Pelaut.   Lagu ini tidak diketahui siapa penciptanya, akan tetapi nada dan syairnya memang sangat terasa dalam menghayati jiwa patriotisme generasi muda bangsa sebagai warga negara kepulauan terbesar di dunia.

Tidak bermaksud untuk membajak lagu ini, akan tetapi dalam berbagai kesempatan memberikan kuliah umum saya selalu mengakhirinya dengan jargon : Nenek Moyangku Orang Pelaut – Anak Cucuku Insan Dirgantara.   Ini semata untuk mengembangkan rasa cinta dirgantara anak-anak muda dalam coba memahami bahwa masa depan umat manusia adalah di dirgantara.   Daratan dan wilayah perairan sudah dan atau akan habis di eksplorasi.   Tiada ada pilihan lain pada ketika jumlah manusia di permukaan bumi ini sudah demikian penuh, maka pilihannya adalah ke Dirgantara, ke ruang udara dan antariksa , ke Air and OuterSpace.   Berangkat dari pemahaman itulah, sekali lagi tidak bermaksud membajak lagu Nenek Moyangku, akan tetapi hanya mencoba untuk “menyempurnakannya” dalam kerangka kemajuan zaman dan motivasi agar sebagai bangsa tidak akan tertinggal dari bangsa-bangsa lain di  dunia ini.   Perlombaan sudah dimulai untuk meraih kemampuan “mengembara” ke dirgantara.   Untuk mejaga dan tetap dapat berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah , anak-anak muda bangsa harus dapat termotivasi untuk juga berkiprah di dirgantara.

Syair lagu Nenek Moyangku saya ubah sedikit, sekali lagi semata untuk membantu meningkatkan minat dirgantara generasi muda bangsa.   Dengan tidak mengurangi rasa hormat yang tinggi kepada pencipta lagu Nenek Moyangku, saya “mohon ijin” untuk sedikit memodifikasi lirik lagu tersebut.    Saya tidak tahu memohon ijin kepada siapa, berharap apabila memang ada alamat yang dapat dihubungi untuk meminta ijin memodifikasi lirik lagu ini, maka dengan senang hati saya akan sampaikan permohonan ijinnya.   Apabila memang tidak di ijinkan, maka dengan segala kerelaan hati akan saya cabut kembali lirik lagu tersebut.

Berikut ini adalah lirik lagu yang saya modifikasi:

Nenek moyangku orang pelaut , Anak cucuku insan dirgantara

Tiada takut senantiasa, Mempertahankan Indonesia

         Nenek moyangku orang pelaut,   Anak Cucuku Insan Dirgantara

          Pengawal setia dalam menjaga,  Ibu pertiwi dan bapak angkasa

 

Jakarta 5 Februari 2020

Chappy Hakim

Pusat Studi Air Power Indonesia

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button