ArticleDefense and SecurityEducationFlight

Jatuhnya Hawk dan Tindakan Pemukulan

Berita hangat minggu ini adalah berita tentang jatuhnya pesawat terbang tempur Hawk di Pekanbaru.  Beruntung, sang Pilot dapat menyelamatkan diri dengan menggunakan kursilontar (ejection seat).  Kali ini yang menjadi sangat berbeda adalah bukan tentang jatuhnya pesawat yang mencuat jadi berita utama, melainkan justru pemukulan yang menjadi top issue.

Menyimak berita yang beredar, sangat dapat dimengerti kemarahan banyak pihak yang muncul sebagai reaksi dari peristiwa tersebut.   Kemarahan ini menjadi sangat besar skalanya karena melibatkan seorang personel Angkatan Udara berseragam dinas yang terlihat “menganiaya” seorang berpakaian sipil yang berprofesi sebagai wartawan.   Solidaritas korps tentu saja menambah runyam masalah bagi Angkatan Udara dengan derasnya peredaran berita tersebut.   Terlepas dari itu semua, peristiwa ini patut disesalkan sampai terjadi.   Sangat dapat dipahami bila kemudian banyak tuntutan yang dialamatkan kepada pimpinan TNI Angkatan Udara berkait peristiwa yang memalukan tersebut.

Menarik sekali untuk membahas tentang hal ini.  Tindakan pemukulan apa pun alasannya dalam konteks kejadian tersebut sekali lagi patut sangat disesalkan. Namun, apa pun yang menjadi penyebab harus dipahami bahwa peristiwa pemukulan, sekali lagi apa pun alasannya, pasti terjadi sebagai akibat dari satu proses interaksi dari dua pihak yang bertemu.  Siapa yang bersalah dan siapa yang memulai kelak akan dapat diketahui dengan jernih.  Khusus tentang peristiwa jatuhnya pesawat tempur Hawk yang terjadi tidak berapa lama setelah take off.   Tidak banyak diketahui bahwa ketika sebuah pesawat tempur jatuh sesaat setelah take off,bahaya yang sangat besar akan sangat mengancam daerah sekitar jatuhnya pesawat tersebut.

Pesawat tempur adalah pesawat yang relatif kecil dari segi ukuran dibanding dengan pesawat terbang penumpang, dan hanya akan berisi sebuah atau dua buah mesin, tangki bahan bakar yang besar, serta persenjataan yang berupa “bahan” yang mudah meledak seperti bom,roket,peluru dan lainnya,serta kokpit yang hanya berisi satu atau dua pilot.  Itu sebabnya , begitu pesawat jatuh, terutama sesaat setelah take off, kemungkinan pesawat akan meledak sangat besar sekali.  Itu pula sebabnya tindakan pengamanan saat pesawat terbang tempur jatuh harus segera ditangani dengan cepat oleh satu regu pengamanan yang menguasai teknik pesawat,sistem senjata, dan prosedur pengamanan amunisi.

Pesawat yang tengah mengalami musibah itu tengah latihan sehingga belum tentu membawa banyak bahan yang mudah meledak seperti bom, roket,peluru,dan amunisi atau hanya membawa senjata yang berupa “dummy” tidaklah berpengaruh terhadap tindakan penyelamatan dan atau pengamanan dari prosedur penanganan kecelakaan pesawat tempur yang terjadi terutama di daerah populasi penduduk.  Itu sebabnya penanganan terhadap pesawat Hawk terjadi seperti itu. Lebih jauh lagi, bagaimana menyikapi pengambilan gambar dari pesawat tempur yang tengah mengalami kecelakaan.

Apa sebenarnya yang menyebabkan pengambilan gambar kemudian menjadi sesuatu yang kesannya “dilarang”?   T i d a k mudah memang untuk dapat menjelaskannya dengan baik.   Salah satu yang bisa dijelaskan di sini bahwa sebenarnya tidak atau bukan sekadar kerahasiaan belaka.   Semua peralatan senjata yang dimiliki satu negara, ada saat-saat yang khusus diperuntukkan bagi keperluan publikasi atau pameran, dan ada pula saatnya tidak atau merupakan momen yang tidak lazim dibuka untuk umum dalam wujud materi publikasi.  Salah satunya adalah di waktu sebuah pesawat tempur mengalami kecelakaan.   Di kalangan dunia intelijen, pengumpulan data tertutup dari sistem senjata yang dimiliki oleh suatu angkatan perang kerap dilakukan.  Kegiatan yang sangat kritikal adalah saat satu sistem senjata tengah berada dalam ruang dan waktu yang tidak disiapkan untuk dipamerkan.   Saat pesawat terbang tempur mengalami kecelakaan dalam penerbangan latihan adalah merupakan salah satu dari momen yang dimaksud.

Kembali kepada peristiwa di Pekanbaru, informasi yang seperti ini seyogianya sudah harus dapat dikomunikasikan dengan baik oleh pihak angkatan perang kepada media massa dan masyarakat luas.   Ini akan menjadi salah satu cara yang dapat dipastikan tidak akan mendorong kejadian yang sama-sama tidak kita inginkan tersebut.   Apa pun yang menjadi pangkal penyebabnya, kejadian telah telanjur terjadi di Pekanbaru.   Ke depan kiranya semua pihak terkait dengan tindakan penyelamatan terhadap kecelakaan pesawat terbang,terutama pesawat terbang tempur yang merupakan bagian dari sistem persenjataan, dapat sama-sama memahaminya.   Memahami dalam konteks dapat mengerti apa yang kiranya boleh dan tidak boleh dilakukan dalam momen yang sangat kritikal pada kecelakaan pesawat terbang tempur,terutama di daerah permukiman penduduk.   Angkatan Udara harus lebih profesional dalam menjalankan prosedur tetapnya, demikian pula media massa dapat memahami tentang apa yang harus dilakukan, dan masyarakat luas hendaknya dapat pula memperoleh informasi yang cukup mengenai hal tersebut.   Hanya dengan hubungan yang saling mengerti,saling menghormati,dan saling membantu, kita dapat mencegah terulangnya kembali peristiwa Pekanbaru yang sama-sama tidak kita inginkan.●

Thursday, 18 October 2012(koran sindo hal6)

CHAPPY HAKIM Chairman CSE Aviation

http://www.seputar-indonesia.com/edisicetak/content/view/536118/

Tags

Related Articles

19 thoughts on “Jatuhnya Hawk dan Tindakan Pemukulan”

  1. Setuju pak Cheppy, hubungan vertikal (rakyat, media masa dengan pemerintah dan aparat) memang gak bisa dinilai benar salahnya hanya karena kejadian kasat mata…

  2. Terima kasih penjelasannya Pak Chappy. Tapi saya tetap menyesalkan kejadian pemukulan terhadap wartawan. Di setiap satuan TNI biasanya ada unit penerangan, harusnya ini tugas unit penerangan untuk memberikan informasi kepada wartawan. Jika memang tidak diperbolehkan mengambil gambar dengan alasan masuk akal seperti yg disampaikan Pak Chappy dalam blog ini, saya yakin pasti wartawan bisa menerima. Namun apakah sudah ada dialog dgn wartawan sblm terjadinya tindakan kekerasan?

  3. Penjelasan berimbang. selama ini seolah koran terus yang betul. penjelasan pak chappy telah memberikan pencerahan akan adanya makna lain yang harus dipahami dibalik jatuhnya pesawat hawk dan tindakan pemukulan itu

  4. Terima kasih atas penjelasannya yang kritis dan objektif Pak Chappy, semoga kedepannya kedua belah pihak menjadi lebih baik dan professional dalam menjalankan tugas, amin.

  5. Agak mirip penjelasan yang saya tulis sebagai komentar atas foto kejadian tersebut di Facebook. Tapi banyak yang protes dan tidak terima atas komentar saya. Dan dianggap tidak berpihak pada wartawan. Mudah-mudahan orang-orang yang tidak suka pada komentar saya di FB bisa mengerti setelah membaca uraian Anda, Pak Chappy.

  6. semua yang kebablasan itu tidak baik…

    di kalangan dunia ketekniksipilan saya… banyak wartawan yang asal tulis hanya demi oplah atau kehebohan semata tanpa terlebih dahulu melakukan analisa studi maupun pendapat ahli yang mumpuni.

    Bahkan tata bahasa SPOK pun kurang tepat sehingga terlihat seperti kurang bersekolah dengan baik…

  7. saya berkhayal, sesaat kemudian bahwa dapat dipastikan ada pesawat jatuh di pemukiman pihak pangkalan udara meminta bantuan untuk sterilisasi TKP kepada kepolisian stempat (polsek? polres) sampaii ddatangnya pasukan evakuasi. karena aparat terdekat dengan masyarakat adalah polsek dan kelurahan/desa

  8. Artikel artikel Bapak sangat meneduhkan dan meningkatkan pengetahuan .jarang /susah untuk saat ini kita menemukan materi seperti ini.

  9. Kadang-kadang hak seseorang / pihak bertentangan dengan hak dan kewajiban orang / pihak lain. Saya kira ini juga yang terjadi di PKU. Mungkin cara aparatnya saja yang kurang pas atau korban yang terlalu memaksa ?
    Mudah2-an seperti yang Bapak sebutkan di atas “Hanya dengan hubungan yang saling mengerti,saling menghormati,dan saling membantu, kita dapat mencegah terulangnya kembali peristiwa Pekanbaru yang sama-sama tidak kita inginkan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.